Sunday, June 29, 2014

Kembalilah kepada Tuhanmu

Sekitar jun hingga ogos musim perlahan-lahan berubah. Ia merupakan sunnatullah alam yang mengajar kita dengan sunnah manusia akan berubah mengikut umurnya. Putaran ini memberikan suhu yang berbeza, perubahan manusia akan membuahkan perasaan dan tindakan yang berbeza.

Sepanas bahang soifi sehangat semangat miqdad.

Cuaca terik. Hangat pijar. Kepala perit. Belum pernah saya merasai panas membahang seperti ini. Cuaca menunjukkan 44 darjah celcius. Kami mengaduh. Dahulu, ketika musim sejuk di Mafraq, saya di sapa teman sepengajian ketika mereka menziarahi bilik lama saya tanpa tingkap. "ohh kenapa bilik mu ni sejuk sangat. serupa bilik mayat ni!". Saya menjawab nada gurauan, "bilik ahli-ahli syurga biasanya memang sejuk akhi...".

perbualan kami didengari seorang ustaz pengajian Master.

Lalu, perbualan kami disapa Ustaz, "bilik ana panas suam sikit musim syita' ni... dah ana ahli apa akhi?".

"kasorr ustazz!" Kami ketawa bersama.

Hari ini panas.

Kalau boleh mata tidak mahu dibuka ketika jalan di tengah hari buta dalam perjalanan ke kelas pengajian.

Di tengah panas 8 ramadan tahun ke-dua hijrah...

Sahabat dikalangan Ansar memberi buah fikiran untuk bertempur di luar kota Madinah. Meskipun Nabi punyai pancaindera kenabian, namun baginda tetap merasakan bahawa sesuatu yang besar akan berlaku atas keputusan yang penting ini. sama ada berkubu dari dalam atau bertempur di luar kota. Badar-al-kubra hampir bermula.  Rasulallah masih memerlukan buah fikiran sahabat-sahabatnya hingga ditanya beberapa kali kepada beberapa sahabat yang berbeza. Maka bangun Abu Bakar, kemudian Umar al khattab. Dia sahabat disayangi nabi ini menurut perintah sepenuhnya. "ahsan ya rasulallah!".

Lalu berteriak Miqdad bin amru memberikan semangat buat sayyidi nabi.

"Wahai Rasulallah, jika kesakitan yang akan kami dapati kerana Allah, maka kami bersama engkau. Demi Allah tidak akan kami sebut pada engkau seperti mana kaum israel berkata kepada nabi mereka Musa!"


"....... pergilah engkau bersama Tuhanmu dan perangilah mereka.
 Sebenarnya kami di sini hanya mahu duduk menunggu".
Miqdad menyebut potongan surah almaidah ayat 24. sambung Miqdad, "kami tidak akan berkata begitu, akan tetapi kami akan berkata, pergilah engkau bersama Tuhanmu, dan perangilah mereka. Sebenarnya kami juga akan bersama kamu menentang mereka! walaupun ke bagh ghamad di yaman mahupun hingga ke hujung jazirah alaqsa pun kami akan bersama kamu..."

Baju pertempuran disarungkan. Tiada lagi berundur setelah semua telah di rencanakan. Peristiwa besar ini berlaku di sekitar suhu yang mencecah 45 darjah celcius. Mereka sememangnya punyai mental yang terbaik dan psikologi yang belum tentu hidup pada akal manusia zaman ini.

panas begini lah saya mula merindui sungai di tanah air.

Malaysia juga mengalami el-nino. El-nino berasal dari perkataan spanyol yang berkaitan dengan lencongan udara panas dan perubahan cuaca tinggi yang mendadak dari lautan pasifik. Cuaca di tanah air Malaysia juga berubah. Panas bukan seperti biasa, bahang nyaa tercatat di facebook twitter.

"ohh bagaikan dipanggang" membayangkan seperti ayam dipanggang. "oh berasa bagaikan di neraka" meskipun belum pernah merasai  walau sekelumit asap neraka.

Jangan melebihi Tuhan

"Cuaca panas ini, besar tangkapan kita ni" dengus pegawai majlis agama. Maklumlah ibadah puasa sudah bermula. Ustaz-ustaz membacakan ayat quran modal tazkirah di masjid... "wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa...sebagaimana orang yang terdahulu daripada kamu...agar kamu bertaqwa". Tazkirah yang menjadi azimat untuk mencari mangsa.

"hah! kamu tak puasa?! tangkap! kita bawa ke lokap!" mengacah sambil mengharap wang kopi akan disua.

"hoi kau tak tahu ke ni bulan puasa. tak reti nak hormat ke?" sambil menunjukan muka bengis.

"tak puasa? kau ni nak jadi apa?" bertanya sambil menyusun kotak rokok di kedai.


Tuhan mendahulukan ungkapan berpuasa dengan seruan kepada mereka yang beriman. "Wahai orang yang beriman...." . Jangan pula kita melebihi tuhan. Sepatutnya dahulukan pertanyaan "adakah kamu beriman?" adakah kamu faham apa itu iman?" jika terlihat seseorang tidak berpuasa.

Sebelum pergi kepada persoalan sebenar yang mahu diajukan.

Begitu juga sangat menegcewakan apabila mendengarkan ucapan sesetengah orang menyebut "dosa-dosa si polan tidak akan diampunkan Allah"

Semua ini ringan di lidah, namun berat kesalahannya disisi Allah. Menjadi wakil tuhan untuk memutuskan rahmat dalam kalangan hambanya. Kita menolak manusia yang mahu kembali kepada Tuhannya kerana emosi kita, sedangkan keluasan rahmat itu dijanjikan Tuhan sehingga kiamat.

Bersemperna dengan bulan mulia ini. Marilah kita berkempen untuk manusia kembali dalam rahmat kasih Tuhan. Dari pemuda masjid hingga ke muda mudi jalanan, dari gelanggang politik kopiah serban hingga ke politikus cemuhan. Semuanya layak menerima rahmat Tuhan. Selagi roh masih di jasadnya. Hukuman Tuhan pun kita tidak tahu apatah lagi pengakhiran manusia.

Atas kempen mari kembali kepada Tuhan ini, saya muatkan hadith daripada baginda rasulallah yang mulia, riwayat muslim,

إذا قال رجل هلك الناس فهو أهلكهم
"jika seorang berkata, binasalah manusia (tiada harapan), maka dialah paling binasa"

Hadith ini apabila seorang berkata dengan tujuan membangga diri seakan akan orang lain tidak mendapat kerahmatan, maka dialah yang akan dibinasakan tuhan. Ingatlah bahawa ungkapan ungkapan agama dan bertuhan ini sepanjang masa adalah memberikan harapan bukan menimbulkan kekecewaan.

Maka marilah. Kembalilah.

kembalilah ke pangkuan Tuhanmu

Apabila sorang yang bekerja mencari rezeki, kembali ke rumahnya. Ketenangan akan menyapa dirinya. Segala resah gelisah dilupainya. Kepenatan bekerja akan di lupa.

Burung terbang di pagi hari mencari secicip makanan meninggalkan anak mereka yang gelisah lapar dan dahaga. Lalu kembali ke sarang membawa rezeki memberi ketenangan buat anak-anaknya.

Seorang anak kecil menangis, pasti akan berasa tenang apabila kembali ke pangkuan ibunya.

Seorang perantau walaupun sejauh mana dia merantau dan selama mana ia keluar. Pasti akan merindui kampung halamannya dan akan berasa tenang juga jika pulang akhirnya.

Begitu juga seorang hamba kepada tuhannya. Jika dia kembali kepada tuhannya, dia akan merasai ketenangan yang tidak dapat pada orang lain. Kerana ketenangan hakiki ialah bertemu tuhannya dalam keluasan rahmatnya.

Semperna kedatangan ramadan ini, berazamlah untuk tidak membiarkan hati keras hingga ramadan pun gagal mengubah kita.

Mujahadahlah semoga bulan ini menjadi garisan mula untuk kita kembali kepada Tuhan kita bersama. Kerana siapa pun kita, sebesar mana pun dosa, kembali lah. Dakapan kasih Tuhan lebih besar dari dosa hambaNya. dan Takwa akan menyusul bukti pengabdian ikhlas di bulan ini.

Ber-Taubat.

"wahai jiwa yang tenang. 
kembalilah kepada Tuhanmu dalam keadaan puas dan diredhai. 
Masuklah dalam dakapan hambaku yang berbahagia. 
Dan masuklah ke dalam syurga-ku!"

[alfajr: 27-30]




Mafraq.
1 ramadhan 1435h.


-sumber sejarah buku 'mausu'ah mu'assiroh li ttarikh islami'
cetakan kaherah, mesir.

Monday, June 9, 2014

Peristiwa 35 hijrah, gambaran generasi hari ini

Telah tertulis dalam lipatan sejarah islam, berlakunya suatu peristiwa hitam merobek hati orang-orang beriman. Kerana pedihnya fitnah yang ditanggung. Peristiwa itu adalah pembunuhan Saidina Uthman r.a. Rentetan peristiwa tersebut, menyebabkan berlakunya fitnah besar iaitu pertelingkahan para sahabat, termasuk peperangan Jamal dan Siffin.

Semasa berlakunya pembunuhan Uthman r.a pada tahun 35 hijrah, terdapat bayak khabar-khabar palsu yang berlaku. Benarlah bahawa Umar al khattab adalah pintu menutup fitnah, dan apabila pintu fitnah telah tiada, maka berlakulah satu gelombang fitnah yang besar sebagaimana yang tercatat dalam hadith dari Sayyidina Hudzaifah dalam soheh bukhari dan muslim.

Surat palsu dan cakap-cakap belakang.

Uthman affan r.a dibunuh. Tidak pernah berlaku di zaman itu, satu peristiwa aneh dimana seorang khalifah dibunuh setelah dikepung rumahnya, pada masa para sahabat kebanyakkan menunaikan haji. Dihentak kepalanya oleh para pemberontak, hingga terpercik darahnya pada mushaf quran yang mulia.

Maka berlakulah satu peristiwa besar, Pembunuhan Khalifah.

perang jamal dan siffin adalah rentetan dari peristiwa ini.


Dalam kitab albidayah wa nihayah, karya alimam ibnu kathir, uthman yang pemalu diketika itu berpuasa bergegas memakai seluar kerana merasakan akan dibunuh, dan beliau bermimpi berbuka puasa bersama Rasulallah s.a.w.

Sebelum kejadian berlaku, surat palsu ditulis untuk memberikan pengaruh kepada pemberontak dengan menggunakan nama Saiyidina Ali, Talhah, dan Zubair radhiyallahu 'anhu ajmaeen. Surat itu mengajak memberontak menentang Uthman r.a. Dengan adanya surat palsu tersebut, menyebabkan kebencian terhadap khalifah berkobar-kobar diseluruh wilayah islam.

Dalam keadaan beribu-ribu pemberontak hadir ke tanah haram, Saidina Ali menjadi Khalifah pada saat yang sungguh getir. Berlakulah pengulas-pengulas politik 'kedai kopi' pada zaman tersebut. Saidina Ali r.a di permainankan penceritaannya dan peribadinya kerana dilantik sebagai Khalifah. Seolah-olah menampakkan bahawa berlakunya satu konspirasi dalam peristiwa pembunuhan seorang sahabat oleh sahabat sendiri!

Generasi media maya

Media sosial digambarkan seribu keindahan. Melalui facebook, kita dapat mengerat silaturrahmi rakan yang sudah lama tidak berjumpa. Dakwah akan mudah tercapai dihujung jari. Yang banyak 'Like'nya maka ungkapanya terasa menjunjung kebenaran. Ilmu yang disampaikan semudah scrol-on-screen pada smart-phone. 

Tapi bukanlah seindah yang digambarkan. Dikala 'ilmu' menjadi mudah dihujung jari, maka buku-buku di almari dipandang sepi. Di kala dakwah mudah dicapai, berlaku campur aduk antara benar dan yang salah. Apabila 'like' tidak lagi menjadi isu setuju, bahkan menarik perhatian supaya 'dirasakan kehadirannya'. Semua ini telah menjadi tabaruj solekan indah untuk mengagguk bahawa inilah roh zaman kini. Tanpa roh jasad tiada hidup, tanpa laman sosial hidup kan menjadi gundah-gulana seharian.

Talbis Iblis.

Saya berasa risau bahawa media ini telah menjadi tuhan kepada pengetahuan. Datang sahaja satu berita, bersama poster yang menarik perhatian, maka inilah kebenaran. Bercakap sahaja selebriti televisyen memberi buah fikiran, maka inilah jalan. Isu sudah jauh dari ilmiah ketika perbahasan berkembang dalam dunia tanpa nada. Lebih parah ahli ilmu dicerca kerana pandangan yang tidak bersama. Maka wujudlah kambing hitam pemberontak dizaman sahabat versi alam maya.

Tidak kurang kebimbangan saya bahawa maruah muslimah yang mahal sudah-seakan terselak. Akhirnya medium ini menjadi tempat stalk-stalk gambar mereka. Bebalas-balas comment dan like untuk menarik perhatian bersama. Private messages dalam keadaan hanya tuhan sahaja melihat mereka. Dakwah menjadi solekan utama. Apa kata ummu mukminin 'Aisyah jika dia melihat anak-anak perempuannya?

Keluarga dibina mampu runtuh kerana penangan media sosial yang membuka pintu rumah tanpa sedar. Syaitan meniupkan cara mereka yang halus mengatur langkah untuk memecahkan keluarga. Lalu capaian laman sosial maya menjadi sebab di kebanyakkan permohonan penceraian di mahkamah syariah. perkara harus yang dikeji sudah menjadi biasa.

Juga melucukan, apabila lahir sesuatu isu, maka hanya di laman sosial akan jadi rujukan utama. Benarlah, bahawa surat palsu dan pengulas belakang tabir pada zaman fitnah para sahabat itu, juga berlaku pada zaman ini. Keadaan ni secara peribadinya saya tidak sukai, namun pandangan saya, mana mungkin dunia maya ini mampu dipisahkan dalam roh umat sekarang, melainkan dengan mengawal kejahilan ia daripada menjadi barah yang menular. 

Tuhan telah mengingatkan (secara umumnya) bahawa;

Wahai orang-orang yang beriman!  Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

Resolusi mengurus info maya

Para sahabat tidak pernah bercita-cita untuk membunuh antara satu sama lain. Bahkan mereka menyanyangi atas satu ikatan bersama Rasulallah s.a.w. Peristiwa sedih ini berlaku atas pemberontak yang membawa berita-berita palsu bersama solekan-solekan untuk menampakkan seolah-olah mereka bersama perjuangan Nabi dan Para Sahabat yang mulia.

Demikian solekan berita-khabaran yang dibawa di media sosial sudah tentu perlu di teliti secara mendalam. Lebih lagi isu yang melibatkan fiqh dan permasalahan yang melibatkan agama.

Adakah sesuatu berita yang disampaikan itu sesahih dalil yang digunakan? Riwayat sudah tepat namun adakah cara pemahaman itu tepat mengikut dalil tersebut? atau hanya ijtihat nya sahaja? dan adakah berita-berita dalam media sosial maya ini benar terpelihara dari campur aduk?

bertaqwalah!

Uruskanlah dengan sebaiknya setiap isu yang dicanaikan di media sosial agar kita tidak terikut dengan bawaan perasaan hingga membunuh capaian pengetahuan yang sebenar. Selidikilah supaya ia tidak melibatkan kemudharatan dimasa akan datang. Berbicaralah setelah mendapat gambaran sebenar.

Abu Bakar di syurga. Umar di syurga. Uthman di syurga. Ali di syurga radhiyallahu ahhum ajmaeen. 
Dikala peristiwa itu berlaku, tiada media sosial. Namun modus operandinya tetap sama berlaku dalam media sosial.

Moga kita dapat bertemu mereka nanti. Generasi Para Sahabat radhiyallahu anhu ajmaeen.


Muad'z Abdul Wahab.
Mafraq. 5 syaaban.

Thursday, January 30, 2014

"Usah berbuah sebelum ranum"

"Jika Allah ambil dari kedua mataku cahaya terang, maka dalam hati dan fikiranku masih bersinar cemerlang. Jiwaku cerdas akalku lempang, dan lidahku tajam seperti sebaik pedang"  - Ibnu Abbas, Radhiyallahu 'Anhu

Kehebatan mata dan anugrah penglihatan adalah sebuah nikmat yang besar. Kehilangannya pula membawa sebuah musibah yang besar. Tidak dapat dibayangkan, langit nan biru, daun nan hijau dan sekitarnya yang mewarna-warni berubah menjadi gelap. Siang dan malam menjadi serupa. Terang tak nyata, gelap pula gempita. Kita tidak mampu membezakan wajah-wajah manusia yang berseni ciptaan tuhan.

Ibnu 'Abbas radiyallahu 'anhu kelihatan penglihatan kerana banyak menagis kerana pengharapannya kepada Allah. Sehinggakan sahabat yang sedemikian hebat ini menuturkan kata-kata tersebut.

Kehilangan penglihatan mata sebuah musibah yang besar, tetapi ada yang jauh lebih besar dan menyedihkan, apabila buta yang menyebabkan kita terhijab dari kebenaran. Buta yang menjadikan arah dan tujuan menjadi tidak menentu.

Bahkan lebih buruk lagi musibah tersebut tatkala kita buta dari kebenaran, lalu menepis pula tangan tangan yang menghulur untuk memimpin jalan yang sebenar.

Kembali bersila di tikar mabadi'

Satu pertemuan saya aturkan sendiri di kalangan sahabat sepengajian saya, sebatch kemasukan penghujung 2013. Menikmati nasi maqlubah di kedai ammu mesir terkadang seronok juga untuk mengisi perut dengan juadah yang murah dan berbaloi. Persoalan demi persoalan ditimbulkan.

"kita sudah hampir empat bulan di sini rasanya apa yang kita dapat?"

Lidah bertutur arab mungkin boleh, tetapi bagi yang bergaul dengan arab.

"kebiasaannya apa yang dibuat dikala kelas lapang?"

"masa cuti apa yang diisi selain tidur, internet dan.. dan makan..?"

"dimana kita berada dikala talaqqi berlangsung? duduk mengkaji atau berselubung?"

dan persoalan itu dimainkan lalu ditamatkan dengan,

"Seandainya kita ditahun akhir, mahukah diantara kita sama pengetahuan kita ditahun awal?"

Mereka ternganga. Berpandangan antara satu satu sama lain.

Saya lihat mereka memahami apa yang saya canang-canangkan. Masa lapang sebenarnya membunuh pemuda dan penuntut. Ia jua permulaan kepada maksiat. Bukan hanya maksiat secara berbuat dosa, bahkan maksiat meringankan amanah di bumi menuntut ilmu.

Ralit.

Ilmu alat kebiasaannya dilihat konservatif, lapuk dan kekampungan. Lalu nafsu 'hendak cepat' yang dipilih untuk terus berada dalam lingkungan pengkajian ilmu yang diminati. Ia tidak menjadi masalah, jika telah mampu menguasai ilmu yang pertama supaya 'apa yang dikejar dapat, apa yang dikendong tidak pula tercicir'. Sungguhpun begitu, untuk memahami ilmu yang ditinggalkan oleh Rasulallah s.a.w semestinya mempunyai peralatan untuk menguasainya. Untuk menguasai ilmu yang basis.

Bagi golongan yang hendak menjaga disiplin ilmu maka perlu untuk bersama-sama mengukuhkan ilmu kunci bagi membuka pintu-pintu ilmu yang lain.

Sesetengah ulama membahagikan ilmu kepada dua bahagian, pertama Ilmu mabadi' dan yang kedua Ilmu Maqasid. Antara ilmu mabadi' ialah ilmu bahasa (ilmu nahu), ilmu aqli, mantiq, usul fiqih, usul tafsir . Ia juga termasuk dalam kaedah fiqih, "sesuatu yang tidak sempurna yang wajib kecuali dengannya maka ia menjadi wajib". Hal ini bukan dipakai hanya dalam lingkungan politik, namun ia juga termasuk dalam disiplin ilmu.

Sangat tercela apabila mahu mengajarkan ilmu, lebih lagi ilmu yang berkaitan dengan agama, jika tiada peralatannya. Ilmu kedua ilmu Maqasid adalah ilmu matlamat dari ilmu pertama.

pahatan mereka terpahat di jiwa saya. hebat mereka dalam berusaha...

Izinkan saya memberi buah fikir, bagi setiap daripada kita yang mahu mempelajari di penghujung cabangan bidang fiqh mahupun maqasid agar kembali menyelesaikan hutang tapak. Agar segala yang dituturkan akan bertapak ke bumi tidak pula merewang ke langit, dekat didarat tidak pula jauh kelaut.

Visi yang panjang Misi nan berbilang

maka sungguh beserta kesulitan ada kemudahan. Sungguh beserta kesusahan ada kemudahan. Apabila kamu selesai dari sesuatu urusan, kerjakan dengan sungguh-sungguh urusan yang lain. dan kepada tuhan hendaknya kamu berharap 
(al-insyirah: 5-8) 
Orang yang mengatakan "boleh tapi susah.." cendrung kepada membesarkan penghalang dan cabaran sehingga akhirnya tidak jadi untuk bertindak. Kebiasaannya ketakutan, kekhuatiran untuk terus kehadapan terhijab dengan ketakutan. Kemampuannya untuk melangkah hanya dihalang oleh 'angin risau'.

Bagi yang sudah biasa tinggal dalam kegelapan, disuluh sedikit cahaya pun terasa menyakitkan.

Mengapa harus memilih diri?

kalau bukan engkau siapa lagi.

Saya beranikan diri untuk kembali ke tikar mabadi'. Meneliti dan memahami semula ilmu kunci yang belum dikuasai. Saya beranikan diri untuk senyap seketika. Senyap dalam berkata-kata, senyap dalam memberi ulasan tertentu. Atas diri terdorong motivasi bahawa selepas ini saya akan berbunyi yang berisi.

Teringat suatu hari saya bersama di meja Dr.Wan Yusuf pensyarah yang bersifat bapa.

"enta nak jadi apa pun enta jadilah, apa yang enta minat, apa yang enta cenderung bidang perundangan atau perbandingan selepas ini, mahupun sejarah atau pemikiran. tapi peruntukkan dua tiga tahun untuk fokus dalam tapak ilmu asas. memang tidak mampu untuk jadi faqeh, asalkan basis ada"

kemudian beliau senyum lalu menambah,

"ingat, jangan berbuah sebelum ranum. Ini nasihat saya"

Saya akur dengan nasihat itu.

Memikirkan tentang visi yang panjang dan misi yang berbilang-bilang. Moga tuhan ganjarkan atasnya ibadah dan pahala berterusan. Kita dipilih Tuhan untuk lahir ke dunia membawa suatu visi memakmurkan bumi. Kita menjadi manusia memikul beribu misi. Bukan semudah bertutur "kita adalah khalifah!!" tanpa sedar diri sedang khianah dengan amanah.

sehebat mana pun kita berasa mampu menawan sebuah bukit, akhirnya
kita perhatikan banyak lagi bukit yang lebih tinggi dari bukit yang didaki.
itulah resam menuntut ilmu.- di bukit madaba' petra, Jordan.

Bukit tidak berpokok gah memasak bumi. Padang pasir di musim dingin disinari cahaya matahari pagi. Membawa hari yang baru. Angin dingin pagi memberi nafas buat penuntut ilmu di bumi syam. Terasa rindu pula pada hawa kehangatan kampung halaman. Apa yang pasti saya pernah berbicara dengan sahabat saya di UniSZA,

kena mengembara dalam mencari apa yang kita tiada.
kerana dalam perjuangan menuntut kesetiaan dalam mencari menuntut pengembaraan.
perlu gagah menepis kebosanan dalam makanan yang tiada variasi.
satu hari nanti ia kan kekal di memori.

Baharu bersembang sakan dengan peniaga muda.

"Muadz, kediaman kau bukan nya jauh dari kedai kain aku ini, belakang itu je. marilah datang setiap hari, aku akan ajar kamu cakap tempatan di sini, dan kau boleh ajar aku bahasa inggeris aku nak peperiksaan speaking nanti." ujar mustofa seorang anak muda berusia 19 berniaga menolong ayahnya.

"boleh cuma aku mahu satu lagi tambahan, bahasa cinta..."

"lughah hubb?? kau nak guna untuk siapa hah!!"

Terus kami tertawa bersama-sama. Sambil berlaga telapak tangan. papp!





Dengan Nama Tuhan yang menciptakan. Moga dipermudah segala urusan.



0019, 30 Januari 
al Mafraq.